Jumat, 13 Januari 2012

Teknologi modern Dalam Pertanian

Penggunaan TRAKTOR di Lahan Pertanian


Memasuki era teknologi tinggi penggunaan alat-alat pertanian dengan mesin-mesin modern membantu percepatan proses pengolahan produksi pertanian. Salah satu alat yang umum dan paling sering digunakan adalah Traktor. Traktor merupakan sebuah alat bermesin yang memiliki kemampuan untuk mengolah tanah. Fungsi traktor sekrang telah mengantikan fungsi tenaga hewan seperti sapi dan kerbau dalam pengolahan tanah. Walaupun telah dikenal luas namun perlu kiranya kita membahas tentang perlunya mengenal mesin traktor tangan. Mesin traktor tangan ini telah digerkan dengan tenaga mesin, namun pengoperasiannya menggunakan tangan. Pengenalan yang baik atas mesin traktor tangan ini, dapat mempercepat proses modernisasi pertanian.
Traktor tangan (hand tractor) adalah sumber penggerak dari implemen (peralatan) pertanian. Biasanya traktor tangan digunakan untuk mengolah tanah. Namun sebenarnya traktor tangan ini merupakan mesin yang serba guna, karena dapat digunakan untuk tenaga penggerak implemen yang lain, seperti : pompa air, alat prosesing, trailer, dan lain-lain.
Berdasarkan jenis bahan bakar yang digunakan, traktor tangan dapat dibagi menjadi tiga jenis, yaitu :
Traktor tangan berbahan bakar Solar
Traktor tangan berbahan bakar bensin
Traktor tangan berbahan bakar minyak tanah (kerosin)
Berdasarkan besarnya daya motor, traktor tangan dapat dibagi menjadi tiga jenis, yaitu :
Traktor tangan berukuran kecil, tenaga penggeraknya kurang dari 5 hp
Traktor tangan berukuran sedang, tenaga penggeraknya antara 5 – 7 hp
Traktor tangan berukuran besar, tenaga penggeraknya antara 7–12 hp
Catatan :
Traktor dengan bahan bakar bensin dan minyak tanah biasanya berukuran kurang dari 7 hp. Jenis motor yang paling banyak digunakan traktor tangan di Indonesia adalah motor berbahan bakar solar.
Untuk lebih mengenal traktor tangan maka Langkah pertama yang harus dipelajari oleh calon operator untuk dapat mengoperasikan traktor tangan adalah mengenal traktor tangan itu sendiri.

Maka penggunaan metode pertanian tradisional akan semakin berkurang sebagaimana metode modernisasi akan mengubahnya dan memungkinkan para petani bekerja secara efisien, namun banyak juga kekurangan dan kelebihan dari teknologi tersebut dibandingkan dengan cara tradisional.

Kelebihan Teknologi pertanian modern dan tradisional:
1. Pekerjaan lebih ringan dan cepat selesai.
2. Efisiensi kerja maksimal, dan masih banyak lagi contoh-contoh yang lainya.

Kekurangan :
1. Kurangnya pengetahuan untuk menggunakan alat tersebut
2.. Biaya yang dikeluarkan lumayan besar,

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar