Minggu, 06 November 2011

Pemuda Dan Sosialisasinya

BAB I

PENDAHULUAN

1.1.   Latar Belakang

Semakin bertambah usia manusia maka semakin berat pula apa yang akan dia hadapi, dengan demikian sulit untuk mereka melakukan aktivitas-aktivitas yang berat. Untuk menjaga dan meneruskan apa yang telah tercapai sebelumnya atau apa yang belum terlaksanakan kedepannya maka diperlukan hal-hal yang baru.
Sebagai generasi muda kita wajib menjaga apa yang telah diperjuangkan dan melaksanakan apa yang belum terlaksanakan oleh orang tua kita sebelumnya untuk menjaga dan memperbaiki kondisi untuk kedepannya.
1.2.    Maksud dan Tujuan
Sebagai salah satu dari Mata Kuliah Soft Skill, Ilmu Sosial Dasar mempunyai tujuan pembinaan mahasiswa agar :
a. Memahami dan menyadari apa yang harus dilakukan oleh generasi muda.
b. Membangkitkan semangat juang generasi muda.
c. Memberikan motivasi untuk generasi muda
d. Melakukan aktivitas-aktivitas positif generasi muda untuk lingkungan sekitar.

1.3.   Teori
Telah kita ketahui bahwa pemuda atau generasi muda merupakan konsep-konsep yang selalu dikaitkan dengan masalah nilai. hal ini merupakan pengertian idiologis dan kultural daripada pengertian ini. Di dalam masyarakat pemuda merupakan satu identitas yang potensial sebagai penerus cita-cita perjuangan bangsa dan sumber insani bagi pembangunan bangsanya karma pemuda sebagai harapan bangsa dapat diartikan bahwa siapa yang menguasai pemuda akan menguasai masa depan.
1.4.   Metodologi
1.4.1.      Metode yang saya pakai dalam penyusunan masalah ini adalah metode secara observasi langsung berdasarkan keberadaan pemuda di lingkungan sekitar.
1.4.2.      Selain metode diatas saya juga mengambil informasi atau bahan dari Internet untuk mempermudah saya mengembangkan isi dari makalah ini.
1.5.   Kasus
Dalam penyusunan makalah ini saya mengambil kasus tentang keberadaan pemuda di Desa Jogjogan. Pemuda desa ini dibilang sangat baik dengan organisasi masyarakat yang diberi nama IRMAS (Ikatan Remaja Masjid) organisasi ini melaksanakan kegiatan-kegiatan sosial terutama dibidang agama, namun tidak hanya dibidang agama organisasi pemuda ini pun membantu Kepala Desa, Ketua RT dan RT melaksanakan kegiatan-kegiatan sosial di desa kami.
Melihat keberadaan ini maka sikap inilah yang patut kita contoh sebagai generasi muda yang akan menimbang berat kesejahteraan suatu wilayah dan untuk menyelamatkan generasi selanjutnya.
Pengertian Pemuda menurut Pribadi
Pemuda ialah sosok seorang yang harus melanjutkan perjuangan para orang tua sebelumnya untuk memperbagus kondisi yang akan datang agar bisa lebih baik dari sebelumnya dan mempertahankan apa yang sudah diperjuangkan oleh mereka agar tidak lenyap begitu sajan dengan mudah.



BAB II
PEMBAHASAN
Masalah pemuda merupakan masalah yang abadi dan selalu dialami oleh setiap generasi dalam hubungannya dengan generasi yang lebih tua. Masalah-masalah pemuda ini disebakan karena sebagai akibat dari proses pendewasaan seseorang, penyusuan diri dengan situasi yang baru dan timbulah harapan setiap pemuda karena akan mempunyai masa depan yang baik daripada orang tuanya. Proses perubahan itu terjadi secara lambat dan teratur (evolusi)
Sebagian besar pemuda mengalami pendidikan yang lebih daripada orang tuanya. Orang tua sebagai peer group yang memberikan bimbingan, pengarahan, karena merupakan norma-norma masyarakat, sehingga dapat dipergunakan dalam hidupnya. Banyak sekali masalah yang tidak terpecahkan karena kejadian yang menimpa mereka belum pernah dialami dan diuangkapkannya.
Dewasa ini umum dikemukakan bahwa secara biologis dan politis serta fisik seorang pemuda sudah dewasa akan tetapi secara ekonomis, psikologis masih kurang dewasa. Contohnya seperti pemuda-pemuda yang sudah menikah, mempunyai keluarga, menikmati hak politiknya sebagai warga Negara tapi dalam segi ekonominya masih tergantung kepada orang tuanya.
  1. Pengertian Pemuda
Telah kita ketahui bahwa pemuda atau generasi muda merupakan konsep-konsep yang selalu dikaitkan dengan masalah nilai. hal ini merupakan pengertian idiologis dan kultural daripada pengertian ini. Di dalam masyarakat pemuda merupakan satu identitas yang potensial sebagai penerus cita-cita perjuangan bangsa dan sumber insani bagi pembangunan bangsanya karma pemuda sebagai harapan bangsa dapat diartikan bahwa siapa yang menguasai pemuda akan menguasai masa depan.
Ada beberapa kedudukan pemuda dalam pertanggungjawabannya atas tatanan masyarakat,antara lain :
  1. Kemurnian idealismenya
  2. Keberanian dan Keterbukaanya dalam menyerap nilai-nilai dan gagasan-gagasan yang baru
  3. Semangat pengabdiannya
  4. Sepontanitas dan dinamikanya
  5. Inovasi dan kereativitasnya
  6. Keinginan untuk segera mewujudkan gagasan-gagasan baru
  7. Keteguhan janjinya dan keinginan untuk menampilkan sikap dan keperibadiannya yang mandiri
  8. Masih langkanya pengalaman-pengalaman yang dapat merelevansikan pendapat,sikap dan tindakanya dengan kenyatan yang ada
  1. Sosialisasi Pemuda
Sosialisasi adalah proses yang membantu individu melalui media pembelajaran dan penyesuaian diri, bagaimana bertindak dan berpikir agar ia dapat berperan dan berfungsi, baik sebagai individu maupun sebagai anggota masyarakat. Ada beberapa hal yang perlu kita ketahui dalam sosialisasi, antara lain: Proses Sosialisasi, Media Sosialisasi dan Tujuan Sosialisasi.
a)      Proses sosialisasi
Istilah sosialisasi menunjuk pada semua faktor dan proses yang membuat manusia menjadi selaras dalam hidup ditengah-tengah orang kain. Proses sosialisasilah yang membuat seseorang menjadi tahu bagaimana mesti ia bertingkah laku ditengah-tengah masyarakat dan lingkungan budayanya. Dari proses tersebut, seseorang akan terwarnai cara berpikir dan kebiasaan-kebiasaan hidupnya.


Semua warga negara mengalami proses sosialisasi tanpa kecuali dan kemampuan untuk hidup ditengah-tengah orang lain atau mengikuti norma yang berlaku dimasyarakat. Ini tidak datang begitu saja ketika seseorang dilahirkan, melainkan melalui proses sosialisasi. 
b)      Media Sosialisasi
Media Sosialisasi dapat kita rasakan setiap hari, baik di dalam ruangan maupun di luar ruangan. Berikut beberapa media sosialisasi antara lain :
·         Orang Tua dan Keluarga
·         Sekolah
·         Masyarakat
·         Teman Bermain
·         Jaringan Sosial ( bersosialisasi di dalam dunia maya “Internet” )
c)      Tujuan Sosialisasi
Berikut adalah beberapa tujuan sosialisasi :
1.      Setiap manusia harus dibekali dengan ilmu sosialisasi yang dibutuhkan didalam kehidupan bermasyarakat
2.      Setiap manusia harus dapat mengembangkan kemampuannya serta berkomunikasi dengan baik
3.      Pengendalian diri dalam bermasyarakat
4.      Bersikap wajar didalam kehidupan masyarakat
5.      Mempererat silaturahmi kekeluargaan dalam masyarakat
Selain itu pula msih banyak hal lain yang merupakan tujuan dari sosialisasi yang dapat kita rasakan dalam kehidupan sehari-hari.

  1. Hakekat Pemuda
Ada beberapa hakekat kepemudaan yang ditinjau dari dua asumsi :
1.      pengkhayatan mengenai proses perkembangan manusia bukan sebagai suatu kontinum yang sambung menyambung tetapi fragmentaris, terpecah-pecah, dan setiap fragmen mempunyai artinya sendiri-sendiri. Pemuda dibedakan dari anak dan orang tua dan masing-masing fragnen itu mewakili nilai sendiri.
2.      merupakan tambahan dari asumsi wawasan kehidupan ialah posisi pemuda dalam arah kehidupan itu sendiri.Pemuda sebagai suatu subjek dalam hidup, tentulah mempunyai nilai sendiri dalam mendukung dan menggerakan hidup bersama. Hal ini hanya bisa terjadi apabila tingkah laku pemuda itu sendiri ditinjau sebagai interaksi dalam lingkungannya dalam arti luas.
Ciri utama dari pendekatan ini melingupi dua unsur pokok yaitu unsur lingkungan atau ekologi sebagai kesekuruhan dan kedua,unsure tujuan yang menjadi pengarah dinamika dalam lingkungan itu.Keseimbangan antara manusia dengan lingkungannya adalah suatu keseimbangan yang dinamis, suatu interaksi yang bergerak.Arah gerak itu sendiri mungkin ke arah perbaikan mungkin pula ke arah kehancuran.
  1. Peranan Pemuda Dalam Pembangunan Masyarakat ,Bangsa dan Negara
Dalam hubungannya dengan sosialisasi geenerasi muda khususnya mahasiswa telah melaksanakan proses sosialisasi dengan baik dan dapat dijadikan contoh untuk generasi muda, mahasiswa pada khususnya pada saat ini.
Proklamasi kemerdekaan 17 agustus 1945 ternyata perlu ditebus dengan pengorbanan yang tinggi. Oleh karena segera setelah proklamasi pemuda Indonesia membentuk organisasi yang bersifat politik maupun militer, diantaranya KAMI(Kesatuan Aksi Mahasiswa Indonesia) yang didirikan oleh mahasiswa dalam sejarah perjuangan bangsa Indonesia.
KAMI menjadi pelopor pemdobrak kearah kehidupan baru yang kemudian dikenal dengan nama orde baru (ORBA). Barang siapa menguasai generasi muda, berarti menguasai masa depan suatu bangsa, demikian bunyi suatu pepatah. Berarti masa depan suatu bangsa itu terletak ditangan generasi mudas.
Kalau dilihat lebih mendalam, mahsiswa pada garis besarnya mempunyai peranan sebagai :
    1. agent of change
    2. agent of development
    3. agent of modernizatiom
Sebagai agent of change, mahasiswa bertugas untuk mengadakan perubahan-perubahan dalam masyarakat kearah perubahan yang lebih baik. Sedangkan agent of development, mahasiswa bertugas untuk melancarkan pembangunan di segala bidang, baik yang bersifat fisik maupun non fisik.Sebagai agent of modernization, mahasiswa bertugas dan bertindak sebagai pelopor dalam pembahruan.
  1. Masalah-masalah yang menyangkut generasi muda dewasa ini adalah:
    1. Dirasakan menurunnya jiwa nasionalisme, idealisme dan patriotisme di kalangan generasi muda
    2. Kekurangpastian yang dialami oleh generasi muda terhadap masa depannya
    3. Belum seimbangnya jumlah generasi muda dengan fasilitas pendidikan yang tersedia
    4. Kurangnya lapangan dan kesempatan kerja.
    5. Kurangnya gizi yang dapat menghambat pertumbuhan badan dan perkembangan kecerdasan 
    6. Masih banyaknya perkawinan-perkawinan di bawah umur
    7. Adanya generasi muda yang menderita fisik dan mental
    8. Pergaulan bebas
    9. Meningkatnya kenakalan remaja, penyalahagunaan narkotika
    10. Belum adanya peraturan perundang-undangan yang mengangkut generasi muda.
BAB III
PENUTUP
1.      Kesimpulan
Pemuda merupakan satu identitas yang potensial sebagai penerus cita-cita perjuangan bangsa dan sumber insani bagi pembangunan Negara bangsa dan agama. Selain itu pemuda/mahasiswa mempunyai peran sebagai pendekar intelektual dan sebagai pendekar social yaitu bahwa para pemuda selain mempunyai ide-ide atau gagasan yang perlu dikembangkan selain itu juga berperan sebagai perubah Negara dan bangsa ini. Oleh siapa lagi kalau bukan oleh generasi selanjutnya maka dari itu para pemuda harus memnpunyai ilmu yang tinggi dengan cara sekolah atau dengan yang lainnya, dengan begitu bangsa ini akan maju aman dan sentosa.

DAFTAR PUSTAKA
Abdullah, taufik, Pemuda dan Perubahan Social, LP3ES, Jakarta, 1974.
Drs. H. Abu Ahmadi, Ilmu Sosial Dasar, Rineka Cipta, Jakarta, 2003
http://www.homeartikel.co.cc
http://www.anakciremai.com

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar